Pages

HAYYA 'ALAS-SOLAH!

KoWahida2u.Com

Friday, September 23, 2011

Celupan Allah...

Zihin (minda) seorang mukmin perlu menjadi minda yang sahih. Kerangka fikiran yang menjadi penentu corak pemikiran kita perlulah dicorakkan oleh kerangka dan warna keimanan. Baharulah seluruh hidup dan mati, tingkah dan laku, tutur dan kata serta tarik dan hela nafasnya akan bernuansakan keimanan. Segalanya akan diwarnai dengan celupan Allah.

Allah Taala sendiri telah menyatakan hal ini sebagaimana firmanNya di dalam surah al-Baqarah ayat ke-13:

صِبْغَةَ اللَّهِ وَمَنْ أَحْسَنُ مِنَ اللَّهِ صِبْغَةً وَنَحْنُ لَهُ عَابِدُونَ

“Shibghah (celupan) Allah. Dan siapakah yang lebih baik shibghahnya daripada Allah? Dan hanya kepada-Nya-lah kami menyembah.”

Imam At-Tobari menukilkan dua pendapat mengenai makna shibghah (celupan) ini. Pendapat yang pertama menyatakan maknanya ialah ‘agama Allah’. Manakala pendapat yang kedua ialah ‘fitrah yang Allah ciptakan dengannya’. Mengambil kira kedua-dua takwilan ini, boleh kita fahami perkataan shibghah ini merujuk kepada pembentukan dan pelarutan secara syumul seluruh warna dan corak kehidupan kita dengan agama Allah. Termasuklah zihin (minda) dan kerangka pemikiran kita.

Iman yang murni akan meletakkan keyakinan kepada kewujudan, keesaan, kekuasaan dan kebesaran Allah Taala untuk melebihi segala-galanya. Kemurnian iman ini pula akan mendorong untuk seseorang itu berfikir, berkeinginan, berbicara dan berkelakuan sebagaimana yang mendatangkan keredhaan dan kesukaan Allah Taala. Maka tidak ada satu kehidupan yang lebih dicintai oleh Allah Taala melebihi bentuk dan corak kehidupan Rasulullah s.a.w. dan kehidupan para Sahabat radhiyallahu ‘anhum.

Tidakkah Allah sendiri yang telah berfirman?

قُلْ إِنْ كُنْتُمْ تُحِبُّونَ اللَّهَ فَاتَّبِعُونِي يُحْبِبْكُمُ اللَّهُ وَيَغْفِرْ لَكُمْ ذُنُوبَكُمْ وَاللَّهُ غَفُورٌ رَحِيمٌ

“Katakanlah (wahai Muhammad): Jika benar kamu mengasihi Allah maka ikutilah daku, nescaya Allah mengasihi kamu serta mengampunkan dosa-dosa kamu dan (ingatlah), Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.” ( Surah Aali ‘Imran 3: 31)

Allah Taala telah mengaitkan kasih dan cintaNya dengan sejauhmana kita dapat mengikuti dan menuruti kehidupan suci murni Rasulullah s.a.w. Demikian juga, Allah Taala sendiri telah menyatakan:

“Orang-orang yang terdahulu lagi yang paling awal (masuk Islam) dari golongan Muhajirin dan Anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah redha kepada mereka dan mereka pun redha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka syurga-syurga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. Mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar.” (Surah at-Taubah 9: 100)

Amat jelas, Allah Taala telah mengikat keredhaanNya kepada kita dengan ukuran sejauhmana kita dapat mengikuti para sahabat Rasulullah s.a.w.

Seluruh kerangka pemikiran kita perlu dicelup dengan celupan Allah. Pemikiran kita perlulah dibentuk oleh acuan keimanan yang kental dan murni. Keimanan dan keyakinan bahawa untuk melayakkan kita mendapat manfaat langsung daripada Allah Taala, tidak dapat tidak mestilah mempunyai keyakinan yang sempurna bahawa segala kejayaan sama ada di dunia mahupun di akhirat, tidak akan terjadi melainkan dengan mentaati seluruh perintah Allah Taala, sebagaimana manhaj (cara) Nabi Muhammad s.a.w.

Hanya pemikiran yang dibingkai oleh keimanan dan keyakinan begini mampu meletakkan tuannya dalam laluan yang betul dan sahih. Jika tidak, kita akan kehilangan jati diri dan makna hidup yang betul.

Cuba jika kita ditanyakan, “Senaraikan nama-nama negara Timur Tengah!”

Sudah tentu kita akan menyebutkan Arab Saudi, Mesir, Jordan, Kuwait dan sebagainya. Mungkin dengan spontan sahaja kita akan senaraikan nama negara-negara tersebut.

Namun, pernahkah kita tanyakan, “Eh… ‘timur’ itu dari mana? ‘tengah’ itu dari mana? Aku yang tinggal di Malaysia ini, adakah Jordan, Arab Saudi dan negara-negara Arab itu terletak di sebelah timur Malaysia?”

Timur atau barat?

Lihatlah… betapa kita kehilangan jati diri yang paling mudah, sehingga timur dan barat juga kita telah keliru. Jika kita berada di London, maka baharulah betul istilah Timur Tengah merujuk kepada gugusan negara Arab tersebut. Jika kita yang di Tanah Melayu pun merasa negara-negara Arab pun duduk di sebelah timur kita, maka itu adalah satu tanda yang amat jelas, betapa rosaknya zihin (minda) kita hari ini.

Sedarkah betapa huru-haranya zihin kita hari ini?

Wednesday, September 21, 2011

Usaha yang kecil, tetapi ganjarannya terlalu agung dan besar.

Daripada Ibnu ‘Abbas, bahawasanya Rasulullah s.a.w. telah bersabda kepada ‘Abbas ibni Abdul Muttalib, “Wahai ‘Abbas, wahai bapa saudara ku! Mahukah aku berikan kepada kamu sesuatu? Mahukah aku berikan sesuatu yang kamu boleh mengambil manfaat daripadanya? Mahukah aku khabarkan kamu sesuatu? Mahukah aku lakukan kepada mu sepuluh perkara yang bila kau lakukan perkara itu Allah akan ampunkan dosa-dosa engkau. Dosa-dosa yang terdahulu mahupun dosa yang terkemudian, dosa yang lama mahupun dosa yang baru; dosa-dosa yang dilakukan tanpa sedar mahupun yang dilakukan dengan sengaja; dosa yang kecil mahupu yang besar; dosa yang tersembunyi mahupun dosa yang nyata; iaitu (hendaklah) engkau dirikan solat sebanyak empat rakaat. Pada setiap rakaat dibaca al-Fatihah dan surah. Setelah selesai bacaan surah, ketika engkau masih berdiri maka bertasbihlah:

سُبْحَانَ اللهِ وَالْحَمْدُ لِلَّهِ وَلاَإِلَهَ إِلاَّ اللهُ وَ اللهُ أَكْبَرُ

Sebanyak 15 kali. Kemudian dalam rukuk 10 kali, sesudah bangun dari rukuk 10 kali, semasa sujud pertama 10 kali, semasa duduk antara dua sujud 10 kali, semasa sujud kedua 10 kali dan sesudah bangun dari sujud yang kedua 10 kali. Ini berjumlah 75 kali. Dilakukan sedemikian dalam empat rakaat. Jika mampu, lakukanlah sekali pada setiap hari, jika tidak maka sekali pada setiap hari Jumaat, ataupun sebulan sekali, jika tidak maka setahun sekali. Sekiranya inipun engkau tidak dapat lakukan, maka kerjakanlah sekurang-kurangnya sekali seumur hidup.”

(Hadis riwayat Abu Daud, Ibnu Majah, al-Baihaqi dan at-Tirmizi)

Solat ini dinamakan sebagai solat tasbih. Jumlah tasbih yang diungkapkan untuk empat rakaat ini ialah sebanyak 300 tasbih. Fadilat dan kepentingan solat ini begitu jelas ditekankan oleh Rasulullah s.a.w. di mana amat digalakkan supaya solat ini dapat dilakukan setiap hari. Sekiranya tidak mampu, sepaling lemahpun hendaklah dilakukan sekali dalam seumur hidup kita.

Cuba kita lihat, mukadimah Rasulullah s.a.w. sebagai pembuka bicara sebelum menganjurkan dan mengajarkan kepada Saiyidina ‘Abbas r.a. berkenaan solat tasbih ini. Rasulullah s.a.w. telah memulakan dalam bentuk pertanyaan yang mana jawapannya akan dijawab oleh Rasulullah s.a.w.. sendiri. Seterusnya pertanyaan itu diiringi dengan fadilat dan kelebihan solat tasbih ini. Ini adalah manhaj tarbiah yang amat berkesan untuk menyuburkan rasa kepentingan kepada apa yang akan dianjurkan nanti.

Diberitakan di dalam kitab ‘al-Mirqat’ bahawa Hadrat Abdullah ibnu ‘Abbas r.huma mengerjakan solat tasbih ini pada setiap hari Jumaat. Manakala al-Baihaqi menukilkan bahawa seorang ulama besar dari kalangan Tabi’in iaitu Hadrat Abu Jauza rah.a menunaikan solat tasbih setiap hari pada waktu Zohor.

Lihatlah, hanya melalui empat rakaat yang sederhana; dihiasi dengan tasbih yang sederhana dan mudah; tetapi kesan dan impaknya amatlah dahsyat lagi menakjubkan, iaitu pengampunan dan penghapusan segala dosa. Apa sahaja bentuk dosa yang seseorang itu boleh jadi terlibat; ditawarkan pengampunan total oleh Allah s.w.t. Sesungguhnya ini adalah satu rahmat Allah yang terlalu agung buat umat kekasih-Nya, Muhammad s.a.w.

Usaha yang kecil, tetapi ganjarannya terlalu agung dan besar. Bumi mana yang tidak ditimpa hujan, anak Adam mana yang tidak melakukan khilaf dan dosa? Maka tawaran pengampunan dosa melalui solat tasbih ini adalah antara kurniaan Allah Taala yang tiada taranya untuk kita. Jika insan-insan hebat seperti Saiyidina ‘Abbas dan Saiyidina Ibnu ‘Abbas r.huma bersungguh-sungguh melakukannya, apatah insan kerdil dan banyak dosa seperti kita ini; tentulah lebih-lebih lagi perlu mendapatkan pengampunan dosa-dosa melalui solat tasbih yang hebat ini.

Apa kata iman kita?
Blog Widget by LinkWithin