Pages

HAYYA 'ALAS-SOLAH!

KoWahida2u.Com

Monday, August 31, 2009

Catatan diri - 11 Ramadhan

Fajar Sidiq 11 Ramadhan untuk tahun 1430H telah menyapa. Maknanya, bermula Maghrib malam tadi, 1/3 kedua Ramadhan telah tiba. 10 hari kedua Ramadhan ialah karnival tawaran maghfirah. Aku sangat berharap, supaya 10 hari pertengahan Ramadhan ini, benar-benar dapat meraih simpati dan ihsan Allah untuk aku yang banyak dosa ini. Apalagi yang layak bagi si faqir ini harapkan, melainkan keampunan dan kasihan belas Tuhannya?

"Oh Allah.. 10 hari yang dipenuhi dengan rahmat-Mu telah berlalu, sedangkan begitu banyak yang aku sia-siakan. Maka apalagi yang aku boleh harapkan, selain belas kasihan-Mu, selain maghfirah-Mu? Oh Allah... bekalkan aku taufik untuk menghadapi hari-hari yang berbaki ini, agar setiap detik dan saat ialah detik-detik masa yang dapat menggembirakan-Mu. Oh Allah.. bantulah daku atas zikir kepada-Mu, mensyukuri-Mu serta keelokan dalam beribadah kepada-Mu! Semata-mata dengan rahmat-Mu Duhai Yang Maha Rahim!"

Aku bersyukur, keizinan masih diberikan oleh Allah, untuk menikmati hirupan nafas dan degup jantung pada siang 11 Ramadhan ini. Andainya aku dimatikan semalam, apakah nasib ku di barzakh pada hari ini? Semoga nikmat umur yang masih berbaki ini, dapat aku gunakan sebaiknya, demi meraih redha dan kasih Allah!

Malam tadi, aku agak keletihan. Maklumlah penat memandu. Minggu lepas balik berpuasa di kampung. Selain kerana cuti sekolah, aku gagahkan juga balik di awal Ramadhan kerana mengingatkan, inilah kali pertama Ma berpuasa tanpa Abah di sampingnya. Itupun dengan hikmah Allah, Hafizh adik aku yang lulusan Diploma 'tu memilih untuk tinggal di rumah. Adalah juga anak, untuk temankan Ma. Selain Hafizh, semua adik-beradik aku tinggal di sekitar Lembah Klang. Kecuali Dayah, yang belajar di UiTM Jengka. Daripada 9 adik beradik, tinggal seorang saja di kampung. Syukur juga, Allah taufikkan untuk Hafizh tinggal di kampung. Selain sibuk sebagai jurulatih Silat Cekaknya, dia dan Ma 'dah mula dengan projek menternak ikan dalam tangki fiber. Dua hari lepas, sebanyak 42 ekor anak siakap dilepaskan sebagai percubaan. Insya Allah, 500 ekor lagi akan menyusul. Semoga projek Hafizh dengan Ma sukses sokmo!

Sehari sebelum balik ke kampung, Tarmimi beritahu yang Ma jatuh tangga. Sudahlah Ma sememangnya sakit lutut, jatuh tangga pula. Hati memang rasa susah. Cuma yang peliknya, kenapa Hafizh dan Ma 'tak telefon bagitau aku?

"Mungkin 'tak teruk agaknya," kata hati aku, memujuk perasaan aku sendiri.

Betullah, Ma jatuh tangga. Nasib baik hanya dua batang anak tangga. Kena berurut dan ke klinik juga. Itupun, Ma kena solat sambil duduk di atas kerusi.

Aku harap, kepulangan aku dan keluarga sedikit sebanyak dapat menghiburkan hati Ma. Itupun semasa berbuka, Ma tersebut-sebut juga pasal Abah.

"Abah kau suka sangat ketam gulai 'ni..."

"Abah kau dapat berbuka dengan cendol dan air gula, cukup dah!"

Aku 'tak tahu perasaan sebenar Ma. Tapi hati aku mengakui, betapa lainnya Ramadhan kali ini. Tiada lagi gurau senda Abah menyakat pasal masakan atau juadah berbuka puasa. Tiada lagi suara Abah memarahkan cucu-cucunya bergaduh di meja makan. Tiada lagi cucu-cucu yang akan digigit-gigit oleh Tok Abah mereka. Kerusi makan yang selalu Abah duduk, aku pandang sayu. Biarlah Ma yang duduk kat situ. Ya Allah.. Kau cucuri roh Abah dengan rahmat-Mu.. Kau siramilah jua rohnya dengan maghfirah-Mu.. Ku hadiahkan fatihah ini buat Abah.. Al-Fatihah...

Hampir 5 hari di kampung. Banyak masa aku habiskan di rumah. Biar Ma puas bersama-sama dengan cucu-cucunya. Hafizh pun kena layanlah juga anak-anak saudaranya. Ubaid yang tiga tahun umur pun bukan main bersilat dengan Pak Udanya. Pagi Sabtu, Yen dan Dayah pula sampai. Mereka balik dengan bas. Bukan main sukalah anak-anak aku, daripada sebesar-besar Umair yang 'dah 14 tahun, sampailah ke Itmi'nan yang setahun. Ubaid lagilah suka.

Cuma pada hari Sabtu 'tu, aku dan keluarga berbuka puasa di rumah Pakcik Nor, bapa saudara isteri ku sebelah ibu. Tak 'pelah, lagipun Yen dan Dayah 'dah ada. Adik-adik ipar aku dan keluarga mereka juga ada sama. Alhamdulillah, dapat berkumpul adik beradik. Rumah bagai 'nak pecah dengan suara budak-budak. Sedap masakan Che Mah.

Lepas 'tu naik ke rumah Mami. 'Dah janji nak minum air teh. Hampir pukul 11 malam, pergi pula ke rumah Abuji, bapa saudara isteri sebelah ayah. Kami 'dah berjanji, akan bersahur di rumah Abuji. Alhamdulillah.

Esok paginya, aku 'dah berjanji dengan Dr. Hj. Rosmadi, 'nak menziarahi ustaz aku, iaitu Fadhilatul-Ustaz Nik Abdul Kadir, Mudir semasa aku di Maahad Muhammadi dulu. Lebih mesra dengan panggilan Ust Nik Dir. Cadangan asalnya, pagi hari Sabtu 'tu nak pergi. Selepas Subuh, semasa sedang baca Al-Quran, tiba-tiba aku teringat kepada Ust Nik Dir. Lalu aku ajak Rosmadi, kerana dia tahu rumah Ust Nik Dir. Bagaimanapun, rancangan diubah ke pagi Ahad. Kira-kira jam 11.30 pagi, kami pun bertolak ke rumah Ust Nik Dir. Alhamdulillah, Ustaz ada di rumah. Akhirnya, dapat juga aku berjumpa dengan Ust Nik Dir. Dapat ziarah, bersalam dan mencium tangan ulamak; merupakan rezeki yang besar untuk aku pada pagi Ahad Ramadhan ini. Setelah bertanya khabar Ustaz dan bercerita lebih kurang tentang anak-anak murid beliau, akhirnya aku meminta diri. Lagipun Ustaz ada tetamu pada masa 'tu. Sebelum pulang, sebagai mengambil berkat, aku hadiahkan senaskhah buku "Masjid Itu Hidupku". Semoga dengan melihat buku itu, Ustaz jadi teringat kepada salah seorang anak muridnya ini, dan semoga dengan ingatan Ustaz kepada ku, menjadi doa dan merupakan wasilah serta penguat salsilah keberkatan ilmu yang aku kutip selama 6 tahun di bawah bumbung Maahad Muhammadi (Lilbanin).

Aku sentiasa ingat apa yang sering diulang-ulang oleh Ust Nik Dir semasa perhimpunan kami di Maahad dulu, "Kita hendaklah jadi seorang yang soleh dan musleh. Menjadi soleh saja tidak mencukupi, tetapi kita juga perlulah menjadi seorang yang musleh, iaitu kita menjadi sebab orang lain pula menjadi soleh...!" Nasihat tuan guru aku ini aku pasakkan di dalam hati. Menjadi doa dan harapan, agar aku diterima sebagai seorang hamba-Nya yang soleh serta musleh...

"Allahumahdina, wahdi binaa, waj'alnaa sababan li manihtada!"

3 comments:

abu firdaus said...

Assalamualaikum,
Baca kisah ustaz, teringat saya kedua-dua ayah dan ibu..semoga tenang di sana. Ya Allah tempatkan kedua orang tua kami bersama orang-orang beriman kepadaMu...
Jazakallah

Gunawan Aziz said...

Assalamu 'alaikum,

Abu Firdaus,

Allahumma aamin!

wanufara said...
This comment has been removed by the author.
Blog Widget by LinkWithin