Pages

HAYYA 'ALAS-SOLAH!

KoWahida2u.Com

Tuesday, December 14, 2010

Kolum: Zihin Mukmin (Siri 3)

Saya sertakan di sini artikel yang disiarkan di dalam kolum Zihin Mukmin Majalah Dakwah Isu04. Tulisan ini adalah khusus sebagai ingatan untuk saya insan yang faqir lagi haqir ini. Semoga berulang-ulang kali saya tulis dan cakapkan perkara ini, semakin mendalam kesannya kepada hati saya. Lalu semakin tinggi himmah saya untuk berjalan atas jalan-Nya.


Iman adalah satu hakikat yang memenuhi hati dan akan mempengaruhi setiap sudut dan juzuk hidup seseorang mukmin. Cuba kita lihat bagaimana keimanan ini benar-benar berbekas di dalam hati generasi contoh umat ini, iaitu generasi para Sahabat Rasulullah s.a.w. Marilah kita imbau suasana keimanan ini dengan menjenguk ke dalam Masjid Nabawi pada zaman Rasulullah s.a.w.

Kelihatan di sana, Muaz bin Jabal yang baru sahaja selesai solat Tahiyyatul-Masjid, datang menuju kepada Rasulullah s.a.w. “Assalaamu ‘alaika ya Rasulullah!”, Muaz mengucapkan salam. Rasulullah s.a.w. membalas ucapan salam Muaz itu dengan penuh kasih sayang. Sesungguhnya Muaz, mempunyai tempat yang agak istimewa di hati baginda. “Bagaimana kamu pada pagi ini wahai Muaz?”, sapa baginda seterusnya. Jawab Muaz,”Daku berpagi hari pada hari ini sebagai seorang yang beriman kepada Allah Taala!”. Anas yang masih lagi bersama Rasulullah s.a.w. sejak tadi hanya mengangguk-anggukkan kepalanya sambil tersenyum. Rasulullah s.a.w. bersuara lagi,” Sesungguhnya bagi setiap kata-kata ada buktinya, bagi setiap yang hak itu ada hakikatnya, maka apakah bukti apa yang kamu katakan tadi?”. Dengan mata yang redup, Muaz berkata,”Wahai Nabi Allah! Tidaklah daku berpagi pada pagi hari ini, melainkan daku akan menyangka bahawa daku tidak akan sempat untuk hidup pada petang harinya. Dan tidaklah daku dapat berpetang pada satu petang, melainkan daku akan menyangka bahawa daku tidak akan sempat hidup pada pagi esoknya. Dan tidaklah daku melangkah dengan satu langkah, melainkan daku tidak yakin akan sempat melangkah dengan langkah yang seterusnya. Dan daku seolah-olah sedang melihat bagaimana tiap-tiap umat ini dalam keadaan bertelut lutut lantaran cemas dan mereka diseru untuk menerima kitab-kitab amalan mereka, bersama mereka nabi mereka dan berhala-berhala mereka yang mereka sembah selain Allah, dan seolah-olah daku ternampak-nampak balasan ahli neraka, dan ganjaran ahli syurga!” Dengan kegembiraan terpancar di wajah baginda, Rasulullah s.a.w. bersabda,”Engkau telah mendapat makrifah, kekallah engkau dalam keadaan sedemikian!”. Jawapan yang sama yang telah baginda berikan kepada Al-Harith.


(Ilustrusi berdasar riwayat yang dikeluarkan oleh Abu Nu’aim daripada Hadrat Anas r.a. sebagaimana di dalam kitab Al-Hilyah)

Kita helakan pandangan kita ke arah lain di dalam masjid suci itu. Di penjuru kanan bahagian hadapan masjid, kelihatan beberapa orang Sahabat baginda membentuk sekelompok manusia yang nampaknya sedang sibuk dengan zikrullah. Sejak selepas solat Subuh tadi, mereka masih di situ. Kelihatan seorang dua sudah mula bangun dan menyertai kelompok yang sedang bersolat. Rasulullah s.a.w. melirik ke arah kelompok yang sedang berzikrullah itu. Mereka berpagi hari itu dengan keadaan tangan mereka kosong daripada dunia, di dahi mereka ada kesan-kesan sujud yang nyata. Wajah mereka jelas menggambarkan raut wajah mereka yang telah menghabiskan malam mereka dengan dengan sujud dan qiyam yang panjang dan dengan mentilawahkan Al-Quran. Angin kota Madinah menerjah ke dalam Masjid Nabawi, seolah-olah ingin menyalami semua pemakmurnya. Kelompok yang sedang berzikirullah begitu menghayati kelazatan zikrullah. Hati mereka penuh dengan kebesaran Allah. Lidah mereka menyebut dan memuji Allah Azza Wa Jalla, sedang hati mereka mengingatNya dengan penuh rindu. Airmata mengalir bebas di pipi-pipi mereka. Suara mereka menggemersik, bagaikan suara lebah, diselang-seli dengan esak rintih kerinduan seorang hamba. Airmata mereka yang mengalir, bagai bercerita tentang apa yang ada di dalam hati mereka. Tubuh mereka bergerak-gerak ke kiri dan ke kanan sambil berzikir, bagaikan pohon-pohon yang ditiup angin pada musim berangin. Janggut dan baju mereka, basah dengan airmata. Airmata hamba yang hati mereka bergetar setiap kali nama Allah disebutkan, hamba yang tiap kali ayat-ayat Allah dibacakan kepada mereka bertambah iman mereka dan mereka benar-benar hanya bertawakkal kepadaNya.


(Ilustrusi berdasarkan riwayat yang dikeluarkan oleh Ibnu Abid-Dunya daripada Ibnu Arakah berkenaan kata-kata Saiyidina ‘Ali r.a. sebagaimana di dalam kitab Al-Bidayah)

Ini adalah secebis gambaran daripada kehidupan suci murni Rasulullah s.a.w. dan para Sahabat baginda. Kehidupan yang menggambarkan betapa kukuhnya iman memberi kesan kepada kelakuan mereka. Ini adalah gambaran suasa yang wujud di dalam masjid mereka. Daripada masjid inilah pula, suasana keimanan ini akan tersebar hingga ke pasar-pasar dan rumah-rumah mereka. Inilah khabar keimanan yang perlu kita ketahui dan hayati. Gambaran kehidupan yang akan menyebabkan keimanan kita turut subur dan bugar.

1 comment:

sot said...

Iman itu bukan sekadar percaya
Tapi yakin dengan sepenuh jiwa

Blog Widget by LinkWithin