Pages

HAYYA 'ALAS-SOLAH!

KoWahida2u.Com

Saturday, December 4, 2010

Majalah SOLUSI Bil. 26: Beza Beriman dengan Tidak Beriman

Saya sertakan di sini, artikel yang tersiar dalam Majalah SOLUSI Bil. 26. Dalam kesibukan kerja-kerja pejabat pada hujung tahun ini, membuatkan masa untuk menulis agak terhad. Semoga apa yang dikongsikan di sini, ada manfaatnya. Artikel ini ialah artikel asal sebelum sebarang suntingan oleh editor Majalah SOLUSI.

Allah s.w.t. telah berfirman: “Apakah sama seorang yang beriman, dengan seorang yang fasik? (Tentulah) sama sekali tidak akan sama!” (Surah as-Sajadah 32: 18)

Imam at-Tobari di dalam Tafsirnya menyatakan bahawa makna ‘fasiq’ di sini ialah orang yang kafir. Beliau juga menukilkan daripada Qatadah bahawa, mereka yang beriman dengan mereka yang tidak beriman itu sama sekali tidak akan sama. Baik semasa kehidupan di dunia, semasa meninggal dunia mahupun dalam kehidupan di akhirat nanti.

Malangnya hari ini, betapa ramai orang yang mengaku beriman dengan Allah s.w.t. dan apa yang dibawa oleh Rasulullah s.a.w. merasakan bahawa jika mereka gagal menyamakan diri mereka dengan orang tidak beriman, mereka merasa seperti masih gagal dalam hidup mereka. Sedangkan, kegagalan sebenar yang mereka hadapi ialah kegagalan untuk memahami nilai iman yang ada di dalam hati mereka.

Kita perlu faham, pandangan Allah s.w.t. terhadap seseorang yang beriman amat jauh bezanya dengan pandangan Allah kepada orang yang tidak beriman. Kecintaannya berlainan. Kecaknaannya berlainan. Nilainya berlainan. Martabatnya berlainan. Necaranya berlainan. Fadhilatnya berlainan. Sensitivitinya berlainan. Pendek kata, semuanya amat berlainan dan berbeza sekali.

Sebagaimana yang ditafsirkan oleh Hadrat Qatadah tadi, kelainan ini bulan sahaja merujuk kepada balasan dan corak kehidupan di akhirat nanti; malah meliputi sejak daripada kehidupan di dunia ini lagi.

Imam Ibnu Kathir juga menyimpulkan perkara yang sama, apabila ayat surah as-Sajadah ini dirujuk pula dengan firman Allah s.w.t., “Patutkah orang-orang yang melakukan kejahatan menyangka bahawa Kami akan menjadikan mereka seperti orang-orang yang beriman dan beramal soleh, dengan menyamakan keadaan (mereka semua) semasa mereka hidup dan semasa mereka mati? Buruk sungguh apa yang mereka putuskan itu.” (Surah al-Jaathiyah 45:14)

Alangkah malangnya kita, apabila kita yang dianugerahkan kemuliaan iman dan amal soleh ini merasakan bahawa diri kita juga adalah sama dengan mereka yang tidak beriman! Sungguh ini adalah musibah yang amat besar!

Jika kita memahami betapa berbezanya kita pada pandangan Allah dengan orang lain, maka adalah menajdi tanggungjawab kita untuk memahami apakah neraca dan hukum istimewa yang dikhususkan kepada orang yang beriman.

Ambil sahaja contoh mudah, iaitu mengenai rezeki. Allah s.w.t. mempunyai hukumNya sendiri mengenai rezeki orang yang beriman. ‘The Law of Attraction’ bagi orang yang beriman adalah amat berlainan dengan mereka yang kufur. Angkanya mungkin sama, RM10.00 juga, tetapi nilainya berbeza. Perbezaan ini Allah gambarkan dengan ungkapan ‘Pembukaan Keberkatan vs Pembukaan Kemewahan’.

Cuba tatap dan tadaburkan dua ayat suci al-Quran ini:

“Dan (Tuhan berfirman lagi): Sekiranya penduduk negeri itu, beriman serta bertakwa, tentulah Kami akan membuka kepada mereka (pintu pengurniaan) yang melimpah-limpah berkatnya, dari langit dan bumi…” (Surah al-A’raaf 7:96)

“Kemudian apabila mereka melupakan apa yang telah diperingatkan mereka dengannya, Kami bukakan kepada mereka pintu-pintu segala kemewahan dan kesenangan, sehingga apabila mereka bergembira dan bersukaria dengan segala nikmat yang diberikan kepada mereka, Kami timpakan mereka secara mengejut (dengan bala bencana yang membinasakan), maka mereka pun berputus asa (dari mendapat sebarang pertolongan).” (Surah al-An’aam 6:36)

Di dalam dua ayat al-Quran di atas, jelas Allah s.w.t. membezakan antara natijah keimanan dengan natijah keingkaran. Pembukaan keberkatan adalah satu konsep yang berbeza dengan pembukaan kemewahan. Keberkatan akan membawa ‘kesenangan’ dan ‘kenikmatan’ hidup serta membawa seseorang itu semakin dekat dan dikasihi oleh Allah s.w.t. Manakala pembukaan kemewahan hanyalah bersifat angka dan luaran sahaja; sedangkan kemewahan tersebut tidak dapat membawa ‘kenikmatan’ hidup dan akhirnya menjadi umpan untuk menyebabkan seseorang itu direntap daripada rahmat dan kasih sayang Allah.

Perbezaan dalam ‘law of attraction’ ini juga dapat dilihat melalui cara seseorang yang beriman itu dituntut berusaha agar diuruskan rezeki yang berkat untuknya. Sebenarnya, bagi seseorang yang beriman, Allah s.w.t meletakkan tuntutan yang mudah. Selain berusaha, Allah s.w.t. meletakkan juga penyelesaian masalah rezeki mereka melalui amalan-amalan peribadi mereka yang amat mudah.

Contohnya, melalui amalan solat Dhuha. Amalan membaca surah al-Waqi’ah pada malam hari. Amalan bersedekah. Dan tidak ketinggalan, amalan menjaga solat fardhu.

Allah s.w.t. berfirman:
“Dan perintahkanlah keluargamu serta umatmu mengerjakan sembahyang dan hendaklah engkau tekun bersabar menunaikannya. Kami tidak meminta rezeki kepadamu, (bahkan) Kamilah yang memberi rezeki kepadamu dan (ingatlah) kesudahan yang baik adalah bagi orang-orang yang bertakwa. “ (Surah Toha 20: 132)

Lihatlah, bagaimana Allah s.w.t. telah menghubungkan antara amalan menjaga solat fardhu kita dengan masalah rezeki. Malah adalah sunnah praktikal Rasulullah s.a.w. agar abila sahaja ada ahli keluarga baginda mengadu tentang kesempitan hidup, baginda akan menyuruh mereka menjaga solat fardhu dan memperbanyakkan solat sunat.

Ini adalah contoh tentang betapa tidak samanya hukum dan sunnatullah bagi seorang yang beriman dengan mereka yang tidak beriman.

Yakinilah atas apa yang Allah s.w.t. firmankan ini melebihi yakin kita kepada apa yang mata dan indera kita dapat lihat dan taakulkan,“ Sesiapa yang beramal soleh, dari lelaki atau perempuan, sedang dia beriman, maka sesungguhnya Kami akan menghidupkan dia dengan kehidupan yang baik dan sesungguhnya kami akan membalas mereka, dengan memberikan pahala yang lebih dari apa yang mereka telah kerjakan.” (Surah an-Nahl 19:94)

Inilah kemuliaan iman. Inilah fadhilat keimanan. Inilah janji Allah kepada mereka yang beriman. Yakinlah, apa yang Allah sediakan untuk mereka yang beriman adalah jauh lebih baik daripada apa yang disangkakan oleh pertimbangan dangkal kita yang sering terpedaya dengan kesenangan dunia yang menipudaya ini.

Yakinilah!

4 comments:

amirhailmi said...

jazakallah ustaz atas perkongsian artikel yang sangat2 bermanfaat ini. semoga Allah limpahkan kehidupan kita dengan berkat dan rahmatNya.

zarch said...

Jazakallah atas perkongsian ini. Saya ada dengar bahawa fasiq membawa dua makna iaitu pertamanya sebagaimana Uztaz nyatakan diatas, manakala keduanya adalah seseorang tersebut masih dalam kategori Muslim namun telah melakukan dosa yang besar sebagaimana ayat al-Quran:

“Dan orang-orang yang menuduh (berzina) wanita-wanita yang menjaga kehormatannya lalu tidak mendatangkan empat saksi maka cambuklah mereka delapan puluh cambukan dan jangan kalian terima persaksian mereka selama-lamanya dan mereka itulah orang-orang yang fasiq.” (An-Nur: 4)

Yakni digelar Al-Fasiqul Milli (orang fasiq yang masih dalam agama Islam) atau Mu’min Naqishuh Iman (mukmin yang imannya kurang) atau Mu’min bi Imanihi Fisiq bi Kabiratihi (mukmin dengan imannya, fasiq dengan dosa besarnya).

- Mohon Uztaz berikan pencerahan keatas perkara ini.

Gunawan Aziz said...

Assalamu 'alaikum,

Apa yang dinyatakan itu adalah benar. Bagaimanapun, apa yg sy highlight dlm artikel ini, ialah ungkapan yg Allah gunakan dalam menyatakan bahawa neraca dan ukuran yang digunakan Allah antara mukmin dan kafir adalah berlainan.

Dan ayat surah as-Sajdah ini merujuk kepada fasiq dalam erti kata 'kafir'. Namun jika kita rujuk tafsir-tafsir yg ada, tidak dinafikan ada mufassir yg mengatakan fasiq di dlm ayat ini, juga merujuk makna 'mukmin yg berdosa besar'.

Semuanya adalah benar pada konteksnya. Apa pun, kecenderungan saya lebih kepada tafsiran di atas.

Wallahualam.
Wassalam.

zarch said...

Waalaikumsalam wbt, jazakumullah uztaz diatas penerangan uztaz. Semoga insan semua mendapat hidayat untuk berusaha keatas iman dan menjaga imannya agar dapat menjadi dikalangan mukmin-mukmin yang sebenar.

Blog Widget by LinkWithin