Pages

HAYYA 'ALAS-SOLAH!

KoWahida2u.Com

Tuesday, August 4, 2009

Pengalaman Ustaz Hambali...

Semalam ingatkan mahu masukkan posting baru. Namun Allah belum izinkan, hambatan kerja-kerja pejabat dan keadaan tiga orang anak saya yang demam menghadkan kelapangan yang ada. Bagaimanapun, bila terlihat posting baru oleh Ustaz Hambali, melalui blog Al-Alorstari beliau, saya merasakan amat elok jika dapat diabadikan dalam blog saya ini dan seterusnya dikongsi-kongsikan.

Apa yang Ust. Hambali kongsikan merupakan setitis daripada lautan pengalaman yang beliau ada. Kita biasa baca, dengar dan pelajari daripada Sirah Rasulullah s.a.w, bagaimana baginda dengan berseorangan diri telah bangun menghadapi ummah di sekitar baginda. Ummah yang dikenali sebagai kaum jahiliyyah, hingga dua kuasa besar ketika itu iaitu Rom dan Parsi, tidak tergiur pun untuk menakluk mereka. Mereka dibiarkan, perbatasan dikawal rapi. Akhirnya, Rasulullah s.a.w. telah 'terjun dan berenang' ke dalam lautan manusia ini, membawa Risalah dan Kalimah Allah. Setiap lorong disusuri, setiap pintu diketuk, bahkan di pasar-pasar seruan dilaungkan, "Ya ayyuhan-nas, quluu laa ilaah illalLah, tuflihuu." (Wahai manusia, ucaplah Laa ilaaha illalLah, kamu akan berjaya!)

Allah merakamkan gambaran betapa Rasulullah s.a.w. dengan penuh pengorbanan, kasih sayang dan tanpa jemu telah mengharungi lautan manusia ini:

"(Sayugialah engkau dan pengikut-pengikutmu membiasakan diri masing-masing dengan ibadat yang berat kepada hawa nafsu, kerana) sesungguhnya Kami akan menurunkan kepadamu wahyu (Al-Quran yang mengandungi perintah-perintah) yang berat (kepada orang-orang yang tidak bersedia menyempurnakannya). Sebenarnya sembahyang dan ibadat malam lebih kuat kesannya (kepada jiwa) dan lebih tetap betul bacaannya. (Kami galakkan engkau dan umatmu beribadat pada waktu malam), kerana sesungguhnya engkau pada siang hari mempunyai urusan-urusan yang panjang kira bicaranya; Dan sebutlah (dengan lidah dan hati) akan nama Tuhanmu (terus menerus siang dan malam), serta tumpukanlah (amal ibadatmu) kepadaNya dengan sebulat-bulat tumpuan." (Al-Muzammil 73: 5-8)
Al-Qurtubi mengatakan, perkataan 'سبحا ' ini asalnya berkaitan dengan pergerakan seperti berenang. Pada siang hari, sibuk dengan 'renangan' mengharungi lautan manusia, maka pada malam hari baginda diperintah untuk bersunyi-sunyi diri dengan Pencipta seluruh manusia. Pada siang hari sibuk dengan usaha membawa manusia kepada Allah (amalan dakwah ilalLah), maka pada malam hari sibuk pula bermunajat kepada Allah, memujuk rayu Allah agar memberikan hidayah kepada hamba-hambaNya.

Bagi saya, apa yang ditulis oleh Ust. Hambali adalah satu perkongsian ilmu dan pengalaman yang membuatkan kita benar-benar dapat membayangkan, inilah gambarannya apa yang telah dilalui oleh Rasulullah s.a.w. dan para Sahabat dahulu. Tentulah tidak layak dibandingkan secara total, tetapi adalah sangat lebih baik daripada sekadar membaca dan membincangkan kisah-kisah sebegini daripada kitab-kitab sirah, sehingga kadang-kadang kita seolah-olah telah membuat kesimpulan, "Oh.. ini kisah usaha Rasulullah s.a.w. dan sahabat-sahabat baginda saja... bukan untuk kita usahakan.. hanya untuk dibaca, diceramah, diforum dan dan wacanakan saja..."

Semoga apa yang Ust. Hambali kongsikan ini, memberikan banyak manfaat kepada kita. Semoga taufik Allah sentiasa bersama kita!

Tulisan ini saya 'cut and paste' daripada blog beliau tanpa sebarang perubahan.

Allah Kun Samak, Makhluk Mai Kun Samak.

"Kon Sawadei? Ban Yu Nai? Ma ki kon? Phom kea Ok Dakwah Si sip wan. Kea ok Phang Nga, Cun Pon, Ranong. We la ni dai put Thai nit noy."

Kata-kata tu aku ucapkan kepada jemaah 40 hari dari Pataya Thailand yang datang kat Marhalah aku beberapa hari yang lalu. Semua ahli jemaah tersebut 7 orang termasuk seorang dari Washington D.C. Di dalam jemaah tu hanya seorang sahaja yang boleh berbahasa Melayu.Ianya seorang ustaz yang pernah belajar di Patani dan Yala. Bergaul mesra serta nusrah penuh dengan jemaah ini mengimbau kembali pengalaman pertama aku ketika keluar di Thailand kira-kira 26 tahun yang lalu.

Pada tahun 1983 aku dan beberapa orang teman diputuskan keluar di Thailand. Kami bertolak dari masjid India ke Thailand melalui Kelantan. Sampai di Markaz Yala, kami berada sekitar tiga hari untuk program ijtimak zon selatan, Thailand. Selepas tiga hari ijtimak, aku , Hasnan (syura Kelantan) dan Abd.Rahman dalam satu jemaah dengan beberapa orang Thailand diputuskan keluar di kawasan Phang Nga Bay, Ranong dan sekitarnya. Seingat aku ahli jemaah kami sekitar 13 orang dan amir jemaah adalah Hasnan. Kami bertolak dengan menaiki pick-up yang biasa di gunakan oleh orang Thailand selepas waktu Asar. Bayangkan 13 orang kami bersesak menaiki pick-up berkenaan di tambah lagi dengan beg-beg serta dua orang Rahaba. Kami sampai di Ranong besok malamnya selepas bermalam satu malam di Hatdyai.

Disebabkan bahasa menjadi sedikit masaalah, maka aku membuat keputusan untuk mempelajari sedikit sebanyak Bahasa Thailand. Alhamdulillah aku dapat berbual dalam bahasa Thailand dan kekadang aku diputuskan menjadi mutakalim dan beri iklan di dalam Bahasa Thaland. Setakat ini belum boleh terjemah. Masih banyak yang kena aku pelajari.

Usaha di Thailand ketika itu terlalu baru, hampir semua tempat yang kami masuk adalah tempat yang pertama kali kedatangan jemaah. Sambutan teramat bagus dari orang-orang tempatan miski pun bahasa menjadi masaalah kepada kami. Bayan dalam Bahasa Melayu dan diterjemahkan ke dalam Bahasa Thailand. Setiap program pasti akan dipenuhi dengan jemaah. Selain orang-orang Islam berketurunan Melayu kami juga juga berjaya mengumpulkan orang Islam yang berketurunan Pakistan dan India tetapi amat sedikit dan kebayakannya telah berkahwin dengan wanita tempatan. Selain itu seorang lanun dari Phanga Bay serta berpuloh yang lain yang dapat dikeluarkan di Jalan Allah. Phnga Bay sememangnya pusat lanun ketika itu yang sering merompak bot dagang di Selat Melaka.

Perkara yang agak mengejutkan kami yang biasanya di Malaysia kita meletakan kunci di hadapan sewaktu bersolat tetapi di Thailand mereka meletakan pistol di hadapan sewaktu bersolat. Bukan semua ahli masjid berbuat demikian hanya sesetengah masjid sahaja. Bagi kami orang Malaysia ianya satu perkara yang tak pernah kami lihat.

Route terakhir kami adalah di satu pulau yang perjalanan dengan bot laju memakan masa 4 jam. Ianya melalui lagoon yang berbatu. Pulau berkenaan dikenali sebagai pulau Kok Singhai yang berdekatan dengan TanahBesar Burma dan amat mengejutkan kami sesampai sahaja kami di sana kami disambut dengan Loghat Utara (Kedah/P.Pinang). Kesemua penduduk dipulau itu adalah berasal dari Utara Malaysia. Mengikut cerita orang tua penduduk tempatan, bapa dan datok mereka sememangnya orang Malaysia yang melarikan diri ketika berlaku pencerobohan Tentera Jepun Ke Malaya. Kebanyakan mereka berasal dari Kuala Sala, Kuala Kedah, Kuala Perlis, Pulau Pinang serta Pulau Langkawi. Disebabkan aku orang Kuala Kedah maka aku menjadi perhatian penduduk tempatan. Masing-masing akan membawa aku pulang ke rumah. Selama tiga hari berpuloh-puloh rumah yang telah aku ziarahi sehingga mereka mencalunkan aku untuk berkahwin dengan wanita tempatan. Tu le yang paling aku seram waktu itu. Tiga orang kami orang Malaysia aku le yang paling muda serta cukup rapat dengan mereka berlebih lagi dengan pertuturan loghat Kedah yang aku ucapkan. Malah aku merasakan seolah-olah buat usaha di satu tempat di Kedah. Ketika berpisah dengan penduduk pulau berkenaan adalah saat-saat yang paling menyedihkan. Ramai yang datang menghatar kami sehingga ke jeti bot serta berpelukan dengan menangis-nangis. Malah ada diatara mereka yang menghatar kami sehingga ke Bandar Ranong.

Selepas itu Hasnan dan Abd.Rahman pulang ke Malaysia. Aku pula mengikuti rombongan orang-orang Ranong ke Ijtimak Maesod di Utara Thailand bersempadan dengan Burma.

Setelah pulang ke Malaysia, aku menceritakan pengalaman aku di sana kepada emak dan arwah datok aku. Mereka terkejut dengan cerita aku serta datok aku mengiakan cerita orang-orang Pulau Kok Singhai itu. “Mamang ada orang Kuala Kedah, Kuala Sala ,Pantai Merdeka yang ke sana”, katanya kepada aku.

Setelah 10 tahun berlalu pihak Kerajaan Malaysia telah membawa pulang sebahagian orang Melayu di sana ke penempatan di Bukit Malut, Pulau Langkawi serta sebahagian besar mereka menjadi warga Malaysia.

Hari ini (mengikut laporan jemaah Thailand) usaha Tabligh di kawsan berkenaan begitu maju. Usaha masturatnya juga begitu maju serta banyak jemaah yang dapat dikeluarkan.

Wallahu’alam.

“Kon ka phom yu nai Kalimah liu kan pie kan. Allah kun samak makhluk mai kun samak. Lang namat Maghrib mie Banyai sesena Islam dai pai Masjid prom-prom. Insyaallah.”
Makna dia : “ Awak dan saya berada di dalam kalimah yang sama. Jadi kita bersaudara. Allah berkuasa namun makhluk tidak ada kuasa. Selapas solat Maghrib ada ceriat agama (Islam). Boleh datang masjid sama-sama. Insyaallah.”

P/s : Cerita di atas menambah ransangan untuk aku keluar kembali ke Thailand. Doakan untuk aku dan ahlia aku yang bercadang keluar masturat ujong tahun ini 40H Insyaallah ke Thailand.

No comments:

Blog Widget by LinkWithin