Pages

HAYYA 'ALAS-SOLAH!

KoWahida2u.Com

Friday, July 16, 2010

"...sebagaimana keadaan kamu pada hari ini!"

Rajab telah meninggalkan kita, kini kita berada di awal Sya'ban. Ini bermakna masanya sudah semakin hampir, akan kemunculan Ramadhan al-Mubarak. Tetamu yang mulia. Tetamu yang dirindui.

Malangnya, penduduk langit dan penghuni perut bumi lebih mengerti, nilai sebenar kehadiran tetamu Ramadhan ini. Pada hari-hari Sya'ban yang mendatang ini, buatlah persiapan sewajarnya untuk menyambut Ramadhan.

Segalanya perlu dirancang. Tanpa perancangan, amat langka ada perkara atau urusan yang akan mencapai kejayaan. Hatta, jika sekadar untuk membuat reban ayam sahaja pun, kita perlu merancang terlebih dahulu. Ramadhan juga perlu dirancang. Pelan strategik Ramadhan perlu dirangka dan digariskan.

Jika kita berhasrat untuk mendapatkan Ramadhan yang penuh keberkatan ini sebaik-baiknya, maka kita perlulah merancang. Rancanglah Ramadhan dan visualkan apa yang ingin kita lakukan sejak malam pertama hinggalah ke akhirnya.

Mulakanlah segala perancangan ini dengan meletakkan akhirat di hadapan kita. Inilah persiapan yang paling asas. Kita kena letakkan kematian sebagai permulaan kehidupan harian kita di dunia ini. Barulah kita akan menjadi orang yang bijak. Barulah nafsunya menjadi jinak. Barulah dorongan untuk memastikan setiap detik kehidupan kita di dunia ini adalah untuk membina kehidupan akhirat yang hakiki.

Kematian adalah pasti. Mati adalah lebih pasti daripada hidup ini. Barzakh, Mahsyar dan Mizan adalah pasti. Semuanya adalah lebih pasti daripada kehidupan dunia kita yang sememangnya dipenuhi dengan ketidakpastian. Oleh kerana mati itu pasti, barzakh itu pasti, akhirat itu pasti; maka apakah yang patut kita lakukan setiap hari yang berbaki di dunia ini bagi memastikan kita benar-benar sedang membina kehidupan yang pasti dan hakiki? Lebih-lebih jika kita sempat bertemu dengan Ramadhan nanti?

Alam barzakh bukan alam 'zombie'. Bukan alam kita seperti robot yang tidak ada perasaan dan emosi. Malahan, sebagaimana kita dapat merasai kegembiraan dan kedukaan, tangis dan ketawa, bahagia dan derita, tenang dan risau serta rasa aman dan ketakutan di dunia ini; maka sebegitulah juga yang akan kita hadapi dan rasai di alam barzakh sana.

Satu riwayat menegaskan:


ان رَسُولَ اللَّهِ ذَكَرَ فَتَّانَ الْقُبُورِ فقال عُمَرُ أَتُرَدُّ علينا عُقُولُنَا يا رَسُولَ اللَّهِ فقال رسول اللَّهِ نعم كَهَيْئَتِكُمُ الْيَوْمَ

Ertinya :

Sesungguhnya Nabi Muhammad s.a.w menyebut berkenaan ujian-ujian di dalam kubur.

Lalu Umar al-Khattab r.a bertanya : "Adakah akan dikembalikan kepada kita akal-akal kita (di dalam kubur kelak)?"

Nabi menjawab: "Ya, (ia akan dikembalikan) sebagaimana keadaan kamu pada hari ini(sekarang)!"

(Riwayat Ahmad, no 6603, 2/172 ; Ibn Hibban, 7/387 ; Majma Zawaid , 3/47 : Al-Haithami : Perawi Ahmad adalah Sohih kecuali terdapat Ibn Lahi'ah ; Syeikh Syuaib : Hasan Lighairi)

Bersediakah kita menghadapi saat-saat ini?

2 comments:

Ishak Zaini said...

Aslmkm..

Jazakallah ustz..

Sebuah renungan yang sangat bermakna.. Allahu..

Dosaku sangat banyak, namun rahmatMu sangat luas ya Allah..

Ya Allah, pandanglah kami dengan pandangan rahmat dan kasih sayangMu.. Jangan jadikan kami di kalangan orang yang rugi di dunia lebih2 lagi rugi di akhirat..

Ya Allah, diri ini terlalu banyak dosa, ku sedari diri ini belum layak untuknya.. namun hati ini terlalu ingin.. memohon.. Andai Engkau ingin mengambil nyawa kami, kami pohon ambillah nyawa kami ketika kami berada di JalanMu..

Ya Allah, sudahilah kematian kami dengan kematian yang baik..

sekut jagung tea o said...

artikel yg menarik...sbg peringatan tuk kita semua...

Blog Widget by LinkWithin